Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Yamaha NMAX Sepeda Motor Yang Terhubung Dengan Smartphone

Yamaha mencari keunggulan dengan 'sepeda yang terhubung dengan smartphone' di Indonesia

Yamaha mengadakan acara di Indonesia untuk merilis "sepeda terhubung dengan smartphone" pertamanya. (Foto milik Yamaha Motor)

Yamaha Motor, produsen sepeda motor terbesar ketiga di dunia, meningkatkan pemasaran untuk menarik pelanggan baru terutama di Asia seperti Indonesia dan India, pasar terbesarnya, berdasarkan konektivitas melalui aplikasi smartphone.

Strategi bisnis baru ini bertujuan untuk mengembangkan Yamaha menjadi perusahaan yang tidak hanya memproduksi sepeda motor tetapi juga menjual pengalaman berdasarkan fungsi yang dibuat khusus, untuk memberikan keunggulan dalam persaingan.

Pada bulan Februari, Yamaha merilis model terbaru skuter utama NMAX di Indonesia, pasar sepeda motor terbesar untuk pabrikan Jepang, mewakili upaya pemasaran pertamanya di dunia menggunakan aplikasi smartphone inovatif bernama "Yamaha Motorcycle Connect X."

Melalui teknologi nirkabel Bluetooth jarak pendek, aplikasi mengumpulkan informasi tentang kecepatan mesin sepeda, jarak mengemudi, lokasi dan operasi lainnya, yang dipantau oleh unit kontrolnya. Informasi tersebut dianalisis oleh platform manajemen data Yamaha, yang memungkinkan pengemudi melacak konsumsi bahan bakar dan menerima peringatan tentang kemungkinan kerusakan.

Sekitar 28% dari penjualan unit perusahaan masuk ke Indonesia pada 2019. Sebagai negara terpadat di Asia Tenggara yang dibanjiri sepeda, aplikasi ini juga membantu pengemudi menemukan mesin mereka dengan mudah di tempat parkir.

Berbasis di Iwata di prefektur Shizuoka Jepang tengah, Yamaha akan menggunakan data yang terkumpul untuk menganalisis gangguan dan merencanakan produk baru. Ini juga akan memberikan pembaruan perangkat lunak nirkabel sepeda.

Meskipun fungsi tambahan yang ditawarkan Yamaha belum ditentukan, pihaknya sedang mempertimbangkan sistem untuk menyesuaikan kenyamanan berkendara untuk setiap pengemudi.

Yamaha berencana untuk memajukan strategi ambisius "sepeda motor terhubung" secara bertahap menuju tujuan akhir dalam menawarkan layanan lanjutan melalui koneksi dengan 200 juta pelanggan pada tahun 2030.

Aplikasi sepeda yang terhubung smartphone akan berfungsi sebagai titik kontak antara Yamaha dan pelanggannya. Perusahaan berencana untuk awalnya menawarkan lebih dari 200.000 sepeda semacam itu, atau 4% dari penjualan tahunan globalnya, pada tahun 2021. Sudah mengadopsi "fungsi untuk koneksi" di beberapa produk kelautannya, Yamaha membayangkan menyediakannya di semua produk pada tahun 2030.

"Menjual produk bukanlah akhir dari bisnis kami, karena kami ingin meningkatkan peluang pendapatan dengan menawarkan layanan eksperimental yang sesuai dengan kebutuhan setiap pelanggan," kata Norio Yamada, pejabat eksekutif dari Pusat IT Yamaha.

Program yang diluncurkan oleh perusahaan dengan nama Destination Yamaha di AS dan Eropa untuk memperkenalkan tempat-tempat wisata yang menarik di seluruh dunia adalah contoh layanan yang akan memberikan kesempatan untuk pengalaman petualangan. Yamaha berencana untuk mengusulkan tur yang dibuat khusus untuk pelanggan individu di masa mendatang.

Selain menyasar para penggemar sepeda motor, ini juga merupakan tantangan dalam industri secara keseluruhan - perkembangan pelanggan di kalangan anak muda, termasuk yang disebut "digital natives" dari Generasi Z, yang lahir pada pertengahan 1990-an hingga awal 2010-an, yang telah menjauh dari toko sepeda motor dan tidak terlalu berminat pada sepeda.

Yamaha memulai penjualan sepeda motor secara online di India pada bulan Agustus untuk menjalin hubungan dengan calon pelanggan melalui internet. Berbagai model dipajang di toko virtual Yamaha, menampilkan setiap mesin dari semua sudut. Meskipun pembeli masih perlu mengunjungi toko fisik untuk menerima pembelian mereka dan menerima layanan pemeliharaan, mereka dapat membayar uang muka dan berlangganan secara online.

Seorang pengemudi menguji coba model terbaru Yamaha NMAX di Indonesia. (Foto milik Yamaha Motor)

Perusahaan juga mengandalkan India, dengan 13% penjualan sepeda motor dunia tahun lalu. Layanan online tersedia di 300 toko Yamaha di seluruh India mulai pertengahan Oktober dan akan tersedia di 200 toko lainnya secara bertahap.

Yamaha akan meluncurkan penjualan online dengan sungguh-sungguh di Brasil pada 2021. "Kami juga akan memperkenalkan layanan tersebut di wilayah lain dengan mempertimbangkan fitur-fiturnya," kata Tatsumi Okawa, direktur dan kepala operasi digital dan IT Yamaha.

Yamaha mendorong reformasi operasional dengan rasa krisis. Penjualan sepeda motor secara global mencapai 53,36 juta unit pada 2019, naik 8% dari satu dekade sebelumnya, dipimpin oleh pasar negara berkembang seperti negara-negara Asia Tenggara dan India, menurut survei yang dilakukan oleh Yamaha.

Tetapi perusahaan mengalami penurunan penjualan 13% menjadi 5,05 juta unit selama periode tersebut dan pangsa pasarnya menyusut 2,3 poin persentase menjadi 9,5%. Yamaha dipengaruhi oleh pematangan pasar di negara maju dan mengalami penurunan penjualan di pasar negara berkembang.

Honda Motor, dengan pangsa pasar global 36,6%, meningkatkan serangannya di Asia Tenggara. Di antara pesaing kuat pasar adalah pesaing India Hero MotoCorp dengan pangsa global 12,8% dan merupakan pembuat terbesar kedua di pasar sepeda motor terbesar di dunia.

Di sektor mobil terhubung smartphone, pembuat kendaraan listrik Amerika Tesla telah meningkatkan perangkat lunaknya untuk menawarkan fungsi seperti memperluas jangkauan mengemudi EV bila diperlukan. Meskipun sepeda motor yang terhubung tertinggal dari mobil, mereka merupakan peluang untuk mengembangkan bisnisnya, Yamaha percaya.

Berbeda dengan sistem navigasi mobil, informasi yang tersedia untuk pengemudi sepeda motor terbatas. Aplikasi yang memberikan informasi tentang keselamatan dan tujuan saat mengemudi akan sangat membantu.

Layanan pengalaman bernilai tambah untuk pengendara rekreasi, seperti dukungan untuk tur dan koneksi antar pengemudi, termasuk di antara penawaran tambahan yang sedang dipertimbangkan.

Hiroyuki Yanagi, Chairman Yamaha, pernah berkata, "Sepeda motor bukanlah bisnis yang akan bertahan selamanya."

Produk baru Yamaha berfungsi sebagai ujian bagi upaya pabrikan untuk beralih ke operasi yang berorientasi layanan. Mempromosikan strategi "lompatan" dalam memperkenalkan operasi berbasis teknologi digital di pasar negara berkembang, Yamaha juga akan mempercepat bisnis layanan pengalaman melalui langkah-langkah seperti dukungan untuk tur sepeda motor domestik dan luar negeri.

Post a Comment for "Yamaha NMAX Sepeda Motor Yang Terhubung Dengan Smartphone"