Sukses Pasarkan 2 Juta LEXUS Hybrid Sejak 2005

Sukses Pasarkan 2 Juta LEXUS Hybrid Sejak 2005

LABTECH - Jika kita menyebut kata 'hibrida', maka merek mobil apa yang datang langsung dalam pikiran Anda? Jika Anda berpikir Toyota, maka Anda sama dengan kami. Tidak dapat dipungkiri bahwa Toyota adalah salah satu merek Jepang berkembang biak untuk menembus segmen hibrida karena lebih dari 2 dekade lalu. 

Dan mereka juga melakukan langkah serupa melalui sub merek mewah mereka, yaitu Lexus. Akibatnya, sekarang Lexus dapat bangga dengan pencapaian 2 juta unit hybrid yang telah mereka pasarkan sejak 2005. Apa rinciannya? Mari kita bahas.

Hybrid Lexus belum populer di Indonesia
Di Indonesia saja, Lexus sudah memiliki beberapa model elektrifikasi. Selain Lexus UX300E yang kami singgung di atas, Lexus Indonesia juga memiliki Lexus UX250h, Lexus ES300H dan Lexus ES300H Ultra Luxury dan Lexus LS500h.

Jika kita mengamati, partai besar dari varian EV dan hibrida mobil Lexus masih belum mendominasi. Partai besar dari Lexus UX300E mencapai 3 unit pada tahun 2021, sementara Lexus UX250h masih 0 unit.

Sementara Lexus ES300H merekam penjualan partai besar di 24 unit, diikuti oleh varian ultra mewah di nomor nomor 3. Dan varian Mevvah Mevvah Sedan Lexus Hybrid, Lexus LS500H, merekam partai besar pada 2 unit. Dapat dikatakan bahwa dominasi penjualan Lexus di Indonesia masih berasal dari varian es biasa tanpa teknologi elektrifikasi.

Tetapi dapat menjadi pasar Lexus akan terus tumbuh ke arah yang sama dengan pasar global. Selain itu, hampir semua varian Lexus sekarang memiliki varian teknologi hybrid. Jadi, kita hanya menantikan bagaimana kembangkannya.

2 juta hibrida dalam 16 tahun
Jadi, mobil hybrid pertama dari Lexus pada 2005 adalah Lexus RX400H. Mungkin dikatakan bahwa teknologi hybrid masih merupakan masalah yang belum normal pada tahun 2005, tetapi tentu saja ceritanya berbeda untuk 2021. Dan pada April 2021 kemarin, Lexus mencapai tonggak mobil hibrida 2 juta unit.

Jika Anda merefleksikan pencapaian penjualan pada tahun 2020 kemarin, sepertiga dari penjualan global Lexus adalah unit elektrifikasi. FYI, elektrifikasi tidak berarti mobil listrik murni, tetapi juga HEV alias varian hybrid. Oiya, Lexus sendiri juga memiliki varian EV pertama pada tahun 2019 melalui sosok Lexus UX300E, dan mobil ini juga telah dipasarkan secara resmi di Indonesia. Pencapaian positif segmen elektrifikasi Lexus juga memiliki dampak yang baik pada emisi gas buang.

Lexus mengklaim bahwa ia berhasil mengurangi emisi CO2 sebesar 19 juta ton dengan tinggi penjualan model elektrifikasi mereka. Lexus sendiri tidak akan berhenti di sini. Untuk menyelesaikan peringkat HEV dan EV yang mereka miliki, Lexus dijadwalkan untuk memperkenalkan plug pertama mereka dalam varian hybrid tahun ini. Sementara model kedua yang menggunakan teknologi BEV alias listrik murni akan hadir pada tahun 2022.

"Lexus akan terus mempromosikan semua kemungkinan inisiatif untuk mewujudkan masyarakat yang berkelanjutan, sementara pada saat yang sama akan terus mengejar aspek yang menyenangkan dan nyaman dari sebuah mobil", Lexus mengatakan melalui rilis resmi mereka. Lexus juga menyebutkan bahwa mereka akan terus mengembangkan kendaraan yang cocok untuk beragam kebutuhan pelanggan.

Bagaimana jika Anda memikirkan Anda?

0 Response to "Sukses Pasarkan 2 Juta LEXUS Hybrid Sejak 2005"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel